Wednesday, February 2, 2011

UJIAN ANAK-ANAK

Setiap yang berlaku di dunia ini ada dalam pengetahuan Tuhan. Siapa menjangka anak-anak yang sedang berjihad menuntut ilmu agama atau perubatan di Mesir tetiba diuji dengan peristiwa pergolakan kepimpinan negara Hosni Mubarak yang mengganggugugat keamanan untuk mereka belajar. Ingin menyalahkan nasib? Jangan sesekali menyalahkannya.

Manusia tidak ada pilihan kecuali menghadapinya dengan tabah. Perancangan harus dibuat untuk menghadapai masa depan. Setiap peristiwa yang berlaku pasti ada hikmahnya.

Ujian anak-anak yang lain pula bagaimana? Sama aje jalan ceritanya. Kedua-duanya mengenai masa hadapan kehidupan mereka. Sama juga jalan keluarnya.

Tetapi penting untuk kita dipandu oleh Al-Quran, sebagaimana firman Allah,

"Allah tidak membebani seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang diusahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya. (Mereka berdoalah dengan berkata): “Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami lupa atau kami tersalah. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya. Dan maafkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir”. (Al-Baqarah:286)

Ujian akan mematangkan pemikiran dan tingkahlaku anak-anak. Ada sesetengah pandangan mengatakan para pelajar perubatan di Mesir harus turut sama membantu merawat pesakit mangsa rusuhan, para ustadz pula berdoa mohon mengamankan keadaan.. ngapa cabut keluar ke Jeddah?

Apapun pergolakan yang berlaku adalah suatu yang mahu meruntuhkan pemerintahan diktator yang selama 30 tahun mengagung2kan piramid simbol firaun yang menentang sistem keadilan Islam, tidak ada pembelaan kepada warisan sejarah para anbiyaa'.. mana dia cerita2 nabi Musa, mana ada dokumen pelancongan mencerita tentang Nabi Yusof, nabi Daniel, mana ada kisah perjuangan iman Hassan al-Bana..

Mudah2an reformasi yang berlaku mengembalikan sinar kegemilangan bumi yang pernah dipertahankan oleh pejuang Salahuddin Al-Ayubi.. dan anak-anak kembali meneruskan pelajaran mereka.

1 comment:

Insan Marhaen said...

bila pula di Malaysia? Huu..